Apa Itu Root Dan Apa Dampak Positif Negatifnya Bila Android Di Root?

Apa itu root di Android? Haruskah saya me-root ponsel saya? Beberapa aplikasi yang tampak menarik meminta akses root, mengapa? Pada artikel ini kami mendefinisikan root, menjelaskan apa itu dan bagaimana cara mengetahui apakah perangkat Anda sudah di-root. Kami juga memberikan detail tentang pro dan kontra rooting ponsel Android Anda, termasuk risiko hukum dan garansi.


Apa itu root?


Istilah "root" berasal dari dunia Linux. Operasi root di Android hampir sama dengan yang ada di sana: itu memberi Anda akses penuh (alias akses root) ke seluruh sistem file, membuat Anda menjadi "superuser". Ini memungkinkan Anda melakukan penyesuaian dan perubahan besar pada perangkat lunak.

Tetapi bagi pengguna pemula, ini juga menimbulkan risiko, karena file sistem yang sangat penting dapat dengan mudah dihapus seperti yang kurang penting. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa ponsel cerdas Android tidak di-root secara default: untuk menghindari kesalahan yang tidak bersalah tetapi merupakan bencana besar.

Akses root sering diperoleh dengan menggunakan skrip yang Anda instal dalam mode unduhan Android, yang secara otomatis mengeksekusi sendiri, memberikan akses root dalam proses. Script ini sering menggunakan kerentanan dalam kernel sistem operasi dengan melakukan apa yang disebut eskalasi hak istimewa.

Seperti yang kami katakan di atas, hak akses root mengubah Anda dari pengguna biasa menjadi pengguna super dengan akses ke sistem Android lengkap. Cara paling sederhana untuk memperluas izin pengguna super ke aplikasi adalah dengan alat yang disebut SuperSU.

Anda dapat melakukan ini berdasarkan kasus per kasus, untuk situasi tertentu, atau secara lebih permanen, untuk memungkinkan aplikasi membantu Anda mengambil kendali penuh atas Android Anda. Anda juga dapat menarik izin pengguna super kapan saja.

Resiko Root Android Menyebabkan Garansi Hilang


Modifikasi ke perangkat harus dilindungi berdasarkan Undang-Undang Garansi Magnuson-Moss kecuali modifikasi menyebabkan kerusakan yang Anda minta pabrikan untuk diperbaiki berdasarkan garansi. Meskipun demikian, secara umum, rooting Android Anda secara de facto akan membatalkan garansi Anda, karena banyak produsen mengancam untuk membatalkan jaminan untuk rooting bahkan jika mereka tidak memiliki hak hukum untuk melakukannya. Jadi, kecuali Anda merasa yakin tentang pertarungan hukum dengan perusahaan kaya, melangkahlah dengan hati-hati.

Hal-hal yang tidak selalu jelas dipotong, dan sering kali turun ke campuran posisi produsen, operator dan pengecer, itulah sebabnya Anda tidak boleh me-rooting perangkat Anda jika Anda ingin menjaga garansi. Garis Nexus lama dari Google dan mitra dirancang untuk di-root dan dimodifikasi oleh pengembang Android untuk memajukan platform. LG merilis beberapa perangkat dengan bootloader yang tidak dikunci, namun akan membatalkan garansi jika Anda melakukan root. Beberapa produsen, seperti OnePlus dan HTC, lebih ramah terhadap rooting, tetapi Anda tidak dapat mengharapkan keringanan hukuman yang sama dari semua OEM.

Apakah rooting Android legal?


Itu sepenuhnya tergantung pada tempat Anda tinggal. Di AS, modifikasi hal-hal digital seperti perangkat lunak perangkat seluler dilindungi oleh Digital Millennium Copyright Act (DMCA). Secara kritis, beberapa pengecualian terhadap undang-undang tersebut berasal dari Kantor Hak Cipta AS dan mencakup hal-hal seperti rooting. Meskipun rooting di AS secara teknis ilegal di bawah DMCA, saat ini ada pengecualian untuk periode tiga tahun yang dimulai pada 28 Oktober 2015.

Bagi mereka di Eropa, kasusnya jauh lebih jelas: Free Software Foundation Europe (FSFE) telah bekerja secara intensif di sekitar masalah root dan, setelah pemeriksaan terperinci, sampai pada kesimpulan bahwa rooting perangkat dan menginstal perangkat lunak tidak resmi tidak berdampak pada hak Anda. ke garansi perangkat keras.

Menurut EU Directive 1999/44 / CE , bahkan ketika me-rooting dan menginstal custom ROM, pemilik perangkat Android dapat mengajukan klaim berdasarkan garansi hingga dua tahun setelah pembelian. Putusan ini, bagaimanapun, hanya berlaku untuk klaim yang dibuat mengenai perangkat keras perangkat, dan jika pengecer atau produsen dapat membuktikan bahwa modifikasi perangkat lunak menyebabkan cacat maka Anda mungkin merasa kurang beruntung. Kabar baiknya bagi mereka di Eropa adalah bahwa beban pembuktian ada pada pengecer atau produsen untuk membuktikan bahwa itu adalah ROM khusus atau proses root itu sendiri yang menyebabkan masalah.

Cara Mengetahui Smartphone Sudah Di Root Atau Belum

Jika Anda telah membeli perangkat Android bekas dan ingin tahu apakah sebelumnya telah di-rooting atau dimodifikasi, cara paling sederhana adalah memeriksa root dengan aplikasi Android sederhana dan gratis. Root Check adalah aplikasi hebat yang tidak hanya memberi tahu Anda apakah perangkat Anda saat ini di-rooting atau tidak, tetapi juga menyediakan daftar istilah dan tautan yang bagus ke aplikasi root yang bagus lainnya oleh pengembang.
Aplikasi cek root AndroidPIT cara melakukan root

Manfaat Android Di Root

Ada banyak alasan untuk melakukan rooting: akses ke aplikasi rooting terbaik di Android, kekuatan untuk menghapus aplikasi bloatware yang sudah dimuat sebelumnya dan dunia custom ROM adalah alasan paling umum. Cadangan juga lebih mudah dengan akses root. Dengan root, Anda akan dapat memberikan aplikasi cadangan seperti izin tingkat akar Titanium Backup dan membuat cadangan lengkap sistem Anda secara berkala, jadi apa pun yang terjadi pada ponsel Anda, Anda akan selalu memiliki cadangan cadangan yang menunggu. untuk dipulihkan.

Akses root juga memungkinkan Anda untuk mengubah detail terkecil di sistem Android. Tentu, Anda dapat mem -flash ROM kustom full-blown untuk makeover lengkap, tetapi Anda juga dapat membuat tweak kecil dengan Xposed Framework . Mungkin Anda hanya ingin mem-flash animasi boot baru, mengubah beberapa pengaturan audio , atau meng - overclock sentuhan CPU Anda . Semua ini dimungkinkan dengan root.

Dengan akses root, Anda juga bisa mendapatkan daya tahan baterai yang lebih baik dari Android Anda, dengan undervolting CPU Anda atau menggunakan hibernasi aplikasi otomatis dengan aplikasi seperti Greenify . Seperti disebutkan di atas, menghapus aplikasi yang telah diinstal sebelumnya juga mengurangi tuntutan pada sumber daya sistem, meningkatkan masa pakai baterai lebih lanjut.

Pemblokir iklan dan otomatisasi sistem penuh dengan Tasker adalah dua alasan lebih lanjut untuk melakukan rooting Android, tetapi alasan Anda untuk melakukan rooting akan bersifat pribadi seperti hal-hal yang dapat Anda lakukan setelah Anda melakukan root. Mungkin Anda ingin mengubah segalanya, mungkin hanya satu hal. Tidak peduli seberapa dalam Anda ingin pergi, rooting akan membawa Anda ke sana.

Dampak Negatif Android Di Root

Ada beberapa alasan: bahwa hal itu kemungkinan akan membatalkan garansi Anda, itu bisa rumit dan berbahaya, dan bahwa dalam banyak kasus Anda tidak akan lagi mendapatkan pembaruan otomatis over-the-air (OTA).

Setelah Anda di-root, aplikasi jahat juga jauh lebih mudah untuk mengambil keuntungan dari hibah root tingkat izin. Mengizinkan akses root aplikasi harus ditangani dengan lebih hati-hati daripada membabi buta Terima di Google Play Store ketika daftar izin muncul. Ini adalah tanggung jawab yang harus Anda tanggung dengan sangat serius.

Jika Anda mampu me-rooting ponsel Anda, kemungkinan besar Anda juga dapat memperbarui perangkat lunak sistem Anda secara manual, tetapi masih merepotkan karena harus melakukan ini.

Ada juga lebih banyak komplikasi potensial saat memperbarui perangkat Android yang di-rooting daripada saat memperbarui perangkat yang tidak di-rooting. Sekali lagi, ini sangat bisa diterapkan, tetapi berpotensi lebih menjengkelkan daripada nilai root bagi kebanyakan orang.



0 Response to "Apa Itu Root Dan Apa Dampak Positif Negatifnya Bila Android Di Root?"

Post a Comment

Komentar yang kamu masukkan, akan di tinjau terlebih dahulu. Komentar yang mengandung link, tidak akan di terima. Hal ini guna mengantisipasi komentar spam. Mohon pengertiannya 😁

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel